Agenda

Webinar #51 Rekonstruksi Dijital Peradaban Kuno Menyambut Metaverse

Fri, 25 Feb 2022
8:11 am
Agenda
Share :
Oleh : Admin-Teknik Geofisika   |

Indonesia dikenal sebagai negara yang kaya dengan khazanah budaya peninggalan masa lampau, Banyak jejak yang ditinggalkan para pendahulu negara ini dalam berbagai bentuk seperti prasasti, buku, sastra, artefak, struktur, bangunan dll. Kondisi peninggalan ada yang utuh, separo utuh, serpihan ataupun hilang sama sekali. Banyak manuskrip yang ditulis di lontar, di batu dan di tembaga dengan menggunakan bahasa jawa kuno dan dalam bentuk simbul simbul. Salah seorang ilmuwan Belanda J.L. Brandes, “Een Jayapatra of Acte vanEene Rechterlijke uitspraak van Saka 849”, TBG 32/1889 menyebutkan bahwa sejak abad X Indonesia mempunyai paling tidak ada 10 peradaban asli, yaitu: a) Wayang b) Gamelan c) Tembang d) Batik e) Teknologi logam f) Sistem mata uang g) Pelayaran (maritim) h) Astronomi i) Irigasi j) Sistem birokrasi.

Pada kenyataannya keberadaan peninggalan budaya tersebut yang tersebar di Nusantara bayak dalam kondisi yang memprihatinkan dan sangat rentan terhadap kerusakkan. Rekonstruksi dan dijitalisasi semua peninggalan kuno akan menyelamatkan sekaligus bisa dibaca semua generasi masyarakat masa kini maupun masa mendatang serta bisa dikembangkan menjadi metaverse.

Saat ini muncul metaverse yang pertama kali diciptakan oleh Neal Stephenson dalam novel fiksi ilmiahnya tahun 1992 Snow Crash dan menggambarkan pengalaman realitas virtual orang pertama. Saat ini, 30 tahun kemudian, Metaverse telah menjadi (hampir) menjadi kenyataan. Mark Zuckerberg menggambarkan pengalaman itu, dalam pengumumannya baru-baru ini tentang niat Facebook untuk menciptakan Internet yang diwujudkan, sebagai tempat “di mana Anda berada dalam pengalaman, bukan hanya melihatnya Elliot Mizroch, CEO of Virtual Worlds: “At Virtual Worlds, we’re bringing the world’s most important artifacts and monuments to a new digital ecosystem, preserving them for future generations and making them accessible to the world in ways they’ve never been before. With Enjin behind us, our past global heritage can be shared and live on in our digital future.”

Pusat Kajian Majapahit ITS dan Teknik Geofisika ITS menyelenggarakan webinar dengan topik “Rekonstruksi Dijital Peradaban Kuno Menyambut Metaverse”, dengan mengundang narasumber:

  • Dr. Surya Sumpeno, S.T., M.Sc. (Dosen Teknik Komputer ITS)
  • Goenawan Sambodo, S.S., M.T. (Alumni S2 Teknik Elektro ITS)

sebagai moderator:

  • Juan Pandu Gya Nur Rochman, M.T. (Dosen Teknik Geofisika ITS)

yang akan diselenggarakan pada:

  • Hari/Tanggal: Sabtu, 26 Februari 2022
  • Waktu: 13.00 WIB
  • Zoom: its.id/GeoLectures (947-404-697-19)

Acara ini terbuka untuk umum, dan akan disediakan e-sertifikat bagi peserta.

Materi narasumber dapat diunduh melalui link berikut ini:

  • Rekonstruksi Dijital Peradaban Kuno Menyambut Metaverse

 

Latest Agenda

  • Guest Lecture oleh Ir. Sucipta, M.Si dari Pusat Riset Teknologi Daur Bahan Bakar Nuklir dan Limbah Radioaktif BRIN - 26 Sep

    Untuk memperkaya perkuliahan, Teknik Geofisika ITS menyelenggarakan kuliah tamu dengan topik : “PEMILIHAN TAPAK PENYIMPANAN LESTARI LIMBAH RADIOAKTIF” yang

    26 Sep 2022
  • WEBINAR “ENERGI ASEAN MASA DEPAN” MENGUNDANG YOLANDA MUSTIKA BOHAL, S.T. DARI ASEAN CENTRE FOR ENERGY - 26 Sep

    Untuk memperkaya perkuliahan, Teknik Geofisika ITS menyelenggarakan kuliah tamu dengan topik : “PLATFORM KEBENCANAAN: INARISK” yang mengundang narasumber: 👤

    21 Sep 2022
  • Kuliah Tamu oleh Dr. Udrekh dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana - 01 Oct

    Untuk memperkaya perkuliahan, Teknik Geofisika ITS menyelenggarakan kuliah tamu dengan topik : “PLATFORM KEBENCANAAN: INARISK” yang mengundang narasumber: 👤

    21 Sep 2022