News

Buku Biografi Prof. Widi A. Pratikto Segera Terbit

Tue, 02 Jul 2019
9:48 AM
News
Share :
Oleh : Admin-Teknik Kelautan   |

Buku ini berawal dari diskusi singkat bersama rekan-rekan sekembalinya penulis ke kampus untuk melanjutkan tugas sebagai pendidik setelah bertugas dari CTI-CFF. Semangat penulisan buku ini berangkat dari keinginan untuk bisa berbagi ide dan gagasan kepada pembaca. Khususnya kepada generasi muda, penulis ingin menanamkan bahwa generasi muda harus memiliki karakter yang kuat dan gagasan yang besar. Untuk mewujudkan gagasan tersebut harus didukung oleh usaha yang lebih besar. Sebagaimana orang-orang besar, mereka lahir dari pemikiran yang besar pula. Semoga sepenggal kompilasi kiprah ini dapat menjadi kisah inspirasi untuk memetik kebijaksanaan

Teknik Kelautan ITS NEWS – Buku dengan judul Catatan Perjalanan: dari Akademisi, Birokrasi, hingga Diplomasi ini merupakan catatan perjalanan dan pemikiran yang ingin dibagikan kepada para pembaca. Buku ini berisi 3 (tiga) hal pokok yang dituangkan dalam 6 (enam) bab. Tiga hal yang menjadi intisari buku ini terdiri dari masa pendidikan, perjalanan karir (kiprah), dan pemikiran Prof. Ir. Widi Agus Pratikto, M.Sc., Ph.D.

Cerita tentang kampus dan pendidikan merupakan sebuah momentum yang menjadi awal perjalanan penulis yang dituangkan dalam bagian satu. Penulis ingin berbagi tentang pentingnya ilmu dan pendidikan kepada generasi muda. Menuntut ilmu merupakan suatu pengembaraan. Prinsip ini yang kemudian mengantarkan penulis sampai pada pengembaraan terjauh ke Amerika.
Bagian perjalanan karir memuat tentang kiprah penulis sebagai birokrat dan diplomat. Pengalaman sebagai birokrat dituangkan dalam bagian 2 (dua) sampai dengan bagian 4 (empat). Selanjutnya kiprah diplomasi dituangkan pada bagian 5 (lima).

Bergabung di Departemen Kelautan dan Perikanan (DKP) RI, penulis mendapatkan penugasan untuk mengawal diterbitkannya Undang-Undang Nomor 27 tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil. Selanjutnya uraian sepenggal pemikiran dalam penatakelolaan pesisir dan pulau-pulau kecil. Untuk dapat memanfaatkan potensi pesisir dan pulau-pulau kecil yang kaya akan sumber daya kelautan hanya bisa didapatkan dengan membangun kemitraan (partnership) yang kolaboratif dengan berbagai pihak.

Dalam buku ini penulis juga ingin berbagi pemikiran tentang bagaimana memanfaatkan potensi sumber daya pesisir dan pulau-pulau kecil. Pemikiran yang berangkat dari pengalaman penulis ketika masih bertugas di DKP (sekarang KKP). Kerangka berkelanjutan (sustainable) mengharuskan pengelolaan sumber daya dapat meningkatkan kesejahteraan dari sisi kepentingan ekonomi, namun di sisi lain harus dikelola secara lestari untuk menjaga ketersediaan sumber daya alam.
Pengalaman sebagai seorang birokrat dan keberhasilan membangun kemitraan mengantarkan penulis berkiprah di kancah internasional. Seperti melanjutkan pengembaraan, penulis pernah ikut serta membawa nama bangsa Indonesia dalam percaturan dunia internasional. Dimulai ketika penugasan penulis sebagai Sekretaris Jenderal Developing 8 Countries, sebuah organisasi kerja sama multi-lateral di bidang ekonomi. Selanjutnya ditugaskan menjadi Direktur Eksekutif Coral Triangle Initiative on Coral Reefs, Fisheries, and Food Security (CTI-CFF), organisasi kemitraan multilateral untuk menjaga sumber daya laut dan pesisir.

Peran sebagai Sekjen D 8 Organization for Economic Cooperation sangat berbeda dengan Sekjen Kementerian yang memiliki full power operasional satu kementerian. Sekjen D 8 lebih menitikberatkan kemampuan menjembatani Target ataupun Masalah diantara Negara-negara anggota. Dalam suatu Pertemuan Working Group, sekjen harus mampu berdiplomasi untuk merumuskan kesepakatan bersama. Apabila di D 8, koordinasi dilakukan Sekjen melalui Commissioner dari 6 Negara Anggota. Pejabat Commissioner di tiap negara anggota umumnya Direktur Jendral terkait dari Kementerian Luar Negeri masing-masing negara atau bahkan ada Commissioner suatu negara direpresentasikan oleh seorang Sekjen Kementrian Luar Negeri.

Dalam hal CTI CFF maka peran Executive Director Regional Sekretariat memiliki banyak kesamaan seperti peran dan fungsi Sekjen D 8. Kompleksitas CTI CFF adalah representasi dari NCC (National Coordinating Committee) CTI CFF negara tidak atau belum sekuat di D 8. [@WAP-eRWePe_DTK_2019]

Latest News

  • Basic Media Schooling 2021

    DTK NEWS – Basic Media Schooling 2021 HIMATEKLA FTK ITS (BMS 2021 HIMATEKLA FTK ITS) hadir dengan tema “Ultimate

    14 Jun 2021
  • Webinar Oceano 2021 Oil dan Gas

    Pada Sabtu, 5 Juni 2021 bertempat di Ruang Sidang Laboratorium Departemen Teknik Kelautan. Panitia OCEANO 2021 menyelenggarakan Webinar OCEANO

    13 Jun 2021
  • Webinar Kewirausahaan “Be A Young Entrepreneur”

    DTK NEWS – Webinar Kewirausahaan dengan tema “Be A Young Entrepreneur” diselenggarakan oleh Tim Kewirausahaan Himpunan Mahasiswa Teknik Kelautan

    10 Jun 2021