ITS News

Rabu, 29 Mei 2024
21 April 2024, 14:04

Inspiratif, Wisudawan ITS Penyandang Tunarungu Lulus Berpredikat Cumlaude

Oleh : itsgan | | Source : -
Wisudawan ITS penyandang tunarungu, Nadya Andini, saat menerima ijazah dari Rektor ITS Prof Dr Ir Mochamad Ashari MEng saat prosesi Wisuda ke-129 ITS di Graha Sepuluh Nopember ITS

Wisudawan ITS penyandang tunarungu, Nadya Andini, saat menerima ijazah dari Rektor ITS Prof Dr Ir Mochamad Ashari MEng saat prosesi Wisuda ke-129 ITS di Graha Sepuluh Nopember ITS

Kampus ITS, ITS News — Sebuah kisah inspiratif turut hadir pada perhelatan Wisuda ke-129 Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS). Di tengah momen euforia wisudawan yang dikukuhkan pada hari kedua Wisuda ke-129 ITS, Minggu (21/4), terdapat seorang wisudawan penyandang difabel yang berhasil menyelesaikan studinya dalam waktu 3,5 tahun dan meraih predikat cum laude.

Terlahir dengan kondisi kurang dengar (low of hearing), Nadya Andini membuktikan tekad kuatnya untuk menempuh pendidikan setinggi mungkin. Wisudawan yang berasal dari Departemen Studi Pembangunan ITS ini pun berhasil lulus dengan raihan Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) 3,88 atau hampir mendekati sempurna.

Angka memuaskan yang diperoleh tersebut tentunya tidak luput dari berbagai macam kesulitan yang telah dihadapinya sebagai mahasiswa berkebutuhan khusus. Nadya mengaku, alat bantu dengar yang ia pakai pun kurang mampu membantu telinganya menangkap suara secara sempurna. Karena itu, ia selalu duduk di bangku paling depan untuk merekam penjelasan dosen dengan ponselnya. “Di rumah, saya minta bantuan mama untuk mendengarkan rekaman tadi dan menjelaskannya ulang,” tuturnya.

Nadya Andini dari Departemen Studi Pembangunan ITS, wisudawan penyandang tunarungu pada perhelatan Wisuda ke-129 ITS

Nadya Andini dari Departemen Studi Pembangunan ITS, wisudawan penyandang tunarungu pada perhelatan Wisuda ke-129 ITS

Tak hanya itu, belajar di lingkungan dengan mayoritas orang berkondisi normal membuat Nadya sedikit kesulitan untuk beradaptasi. Gadis berkacamata tersebut tak jarang merasa kewalahan ketika berkomunikasi dengan teman-temannya. “Teman-teman terkadang susah menangkap kalimat saya karena pelafalan yang kurang jelas, saya pun lumayan sulit untuk mendengar hal yang mereka sampaikan,” ungkap Nadya bercerita.

Kendati demikian, tantangan tersebut tidak menyurutkan ambisinya untuk terus menimba ilmu. Nadya berusaha untuk terus belajar dan berproses menjadi mahasiswa yang kompeten meski dengan segala keterbatasan. “Karena kurang bisa memahami materi di kelas, saya memaksimalkan pemahaman dengan menambah sesi belajar mandiri di rumah setiap hari,” ujarnya.

Nadya Andini saat bertugas sebagai ketua dalam proyek kelompok pada salah satu mata kuliah di Departemen Studi Pembangunan ITS

Nadya Andini saat bertugas sebagai ketua dalam proyek kelompok pada salah satu mata kuliah di Departemen Studi Pembangunan ITS

Ambisi dan semangat dalam diri Nadya rupanya berhasil membawanya berkembang menjadi sosok yang lebih percaya diri. Gadis kelahiran Pamekasan, 24 Mei 2001 ini juga banyak mencoba hal baru di luar akademik, salah satunya yakni mengikuti perlombaan. Ia pernah berpartisipasi dalam Pagelaran Mahasiswa Nasional Bidang Teknologi Informasi dan Komunikasi (Gemastik) Karya Tulis Ilmiah sebanyak dua kali dengan membawa rancangan aplikasi tunarungu.

Selain aktif dalam kegiatan nonakademik, Nadya juga giat mengikuti program magang yang diselenggarakan di dalam maupun di luar kampus. Program yang diikutinya antara lain adalah Kredensial Mikro Mahasiswa Indonesia (KMMI) 2021 – Short Course Pemetaan Sosial, proyek independen antara Fakultas Desain Kreatif dan Bisnis Digital (FDKBD) ITS dengan Intako, serta magang mandiri di PDAM Surya Sembada Kota Surabaya.

Nadya Andini ketika menyampaikan aspirasi pada sesi pesan dan kesan wisudawan

Nadya Andini ketika menyampaikan aspirasi pada sesi pesan dan kesan wisudawan

Tentu saja, di balik semua kegiatan yang ia ikuti terselip doa dan dukungan dari orang-orang terdekat. Gadis yang hobi menggambar tersebut menuturkan, langkahnya selalu diiringi dengan motivasi dari sang ibu untuk terus bangkit dan berjuang. “Mama selalu mendukung untuk bisa berkembang meski dengan segala keterbatasan saya,” ucap Nadya penuh syukur.

Nadya pun merasa bersyukur, usaha dan kerja kerasnya sejak awal terbayarkan dengan status kelulusan yang diperolehnya saat ini. Ia berharap kisahnya selama menimba ilmu di Kampus Pahlawan ini dapat menjadi inspirasi bagi orang-orang yang tengah berusaha mengejar mimpi. “Keterbatasan hanyalah awal perjalanan, jangan menyerah dan teruslah melangkah untuk meraih cita-cita pendidikan,” pesan gadis asal Kabupaten Pamekasan tersebut menyemangati.

Pada prosesi wisuda usai menerima ijazah dari rektor, Nadya juga diberi kesempatan untuk menyampaikan pesan dan kesan wisudawan di hadapan semua hadirin. Ia mengungkapkan, berkuliah di ITS memang bukan merupakan hal yang mudah bagi para disabilitas. “Dukungan dan motivasi dari para dosen dan teman-teman membawa energi positif bagi saya untuk terus berjuang meraih impian,” ungkapnya penuh syukur. (HUMAS ITS)

 


Reporter: Putu Calista Arthanti Dewi

Berita Terkait