News

Internship Funded by Sakura Science Exchange Program 2019 in Earthquake Research Institute, The University of Tokyo

Sen, 22 Jul 2019
9:09 am
Informasi
Share :
Oleh : Admin-Teknik Geofisika   |

Internship Funded by Sakura Science Exchange Program 2019

in Earthquake Research Institute, The University of Tokyo

 

Sakura Science Program merupakan kegiatan tahunan yang dibiayai penuh oleh Japan Science and Technology Agency (JST) untuk meningkatkan kualitas sains dan teknologi di Jepang dan juga negara-negara Asia lainnya. Kegiatan yang dilaksanakan berupa penelitian dan field trip. Pada 2019 ini, Sakura Science Program diadakan di Earthquake Research Institute (ERI), The University of Tokyo. Sebelas peserta terpilih berasal dari India, Taiwan, Tiongkok, Singapura, dan Indonesia. Dari Indonesia, hanya ada tiga delegasi. Saya, Christopher Salim, merupakan delegasi ITS yang terpilih untuk mengikuti program ini.

Selama tiga minggu berada di Tokyo, saya dibimbing oleh Profesor Hiromichi Nagao dan beberapa asistennya untuk menyelesaikan proyek yang topiknya sudah saya pilih sebelum datang ke Jepang. Berkolaborasi dengan ERI dan Graduate School of Information Science and Technology, saya melakukan penelitian untuk mendesain program yang dapat mendeteksi gempa bumi secara otomatis dengan ketidakpastian yang rendah. Program ini dibuat dengan menggunakan bahasa pemrograman Python. Dengan menggunakan kecerdasan buatan (artificial intelligence/AI) yang cara kerjanya mensimulasikan bagaimana jaringan neuron otak manusia bekerja, program ini dapat mendeteksi ketika gelombang gempa awal yang nondestruktif datang. Sebelum gelombang yang lebih destruktif datang, meskipun hanya berselang beberapa saat, program ini dapat memberi peringatan sehingga masyarakat lebih siap dalam menghadapi gempa bumi. AI ini juga memiliki sistem filter gelombang agar sinyal yang sebenarnya bukan berasal dari gempa dapat diminimalisir.

Selain melakukan penelitian, Sakura Program juga menjadwalkan field trip ke Gunung Fuji untuk mempelajari geologi dan vulkanologi di daerah tersebut. Setelah itu, ada kunjungan ke kapal untuk pengeboran, yaitu Chikyu. Kapal ini merupakan kapal pertama yang diproyeksikan untuk pengeboran laut dalam sehingga dapat dipelajari kondisi seismik yang berasal dari tektonik di bawah laut. Seluruh kegiatan juga disampaikan oleh para ahli dalam bahasa Inggris sehingga semua peserta dapat memahami materi yang disampaikan secara utuh.

Untuk mengakhiri Sakura Program, semua peserta mempresentasikan hasil penelitiannya dalam bentuk poster. Sesi presentasi poster ini dihadiri oleh mahasiswa dan peneliti di ERI.

Saya ingin mengucapkan terima kasih banyak kepada JST dan ERI atas kegiatan yang sangat bermanfaat ini. Saya berharap ada kerjasama yang baik di masa depan antara ITS dan The University of Tokyo, mengingat saat ini belum ada MoU resmi di antara kedua perguruan tinggi ini. Dengan penelitian yang saya lakukan ini, mudah-mudahan dapat membawa kebermanfaatan bagi Jepang dan Indonesia.

Belajar Geologi disekitar Gunung Fuji

Kunjungan ke Chikyu drilling ship

Bersama Host Professor Mr. Hiromichi Nagao

 

Oleh: Christopher Salim, mahasiswa Departemen Teknik Geofisika ITS angkatan 2016.

Latest News

  • Support ITS Goes To TOP 500 World Class University, Teknik Geofisika ITS Himpun Dukungan Alumni

    Di tahun ini, Rektor ITS memasang target untuk ITS menjadi Top 500 dalam ranking World Class University (WCU). Teknik

    07 Agu 2022
  • Bahas Kerjasama di Bidang Pendidikan, Direktorat Panas Bumi Kunjungi Teknik Geofisika ITS

    Teknik Geofisika ITS menerima kunjungan dari Direktorat Panas Bumi, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, pada hari Rabu, 27

    29 Jul 2022
  • Selamat Kepada Ester Hotmaria dan Rizka Ayuni Triananda Terpilih dalam Internasional Global Project Based Program “Zero Waste Campus”

    Keterlibatan dalam program internasional telah diikuti oleh mahasiswa Teknik Geofisika ITS dalam sebuah program internasional virtual besar. Ester Hotmaria,

    22 Jul 2022