News

Membangun Kembali Budaya Bahari

Mon, 26 Nov 2018
8:34 AM
Opini-Eng
Share :
Oleh : Admin-Teknik Kelautan   |

“Membangun Kembali Budaya Bahari”
Prof. Ir. Daniel M. Rosyid, Ph.D.

Deformasi kehidupan berbangsa dan bernegara selama 20 tahun reformasi disebabkan karena pembangunan nasional dirumuskan bukan sebagai bagian dari pembangunan kebudayaan nasional. Pembangunan telah dirumuskan secara teknokratik hanya sebagai upaya meningkatkan produksi dan konsumsi material belaka. Padahal pembangunan seharusnya dirumuskan sebagai upaya perluasan kemerdekaan ( development as freedom) seperti dirumuskan Amartya Sen.

Pembangunan sebagai strategi budaya akan kuat dan mengakar jika dipijakkan pada fitrah bangsa yang membangun. Untuk Indonesia, fitrah terpenting yang membedakan bangsa ini dari bangsa-bangsa lainnya adalah kebahariannnya. Negeri ini memiliki sejarah panjang kebaharian yang gemilang, sampai penjajah datang ke negeri ini dengan memaksakan satu budaya baru yang asing : budaya benua yang ekstraktif, eksploitatif, feodal diskriminatif dan menjajah. Padahal budaya bahari adalah budaya yang kreatif, additiv, egaliter dan memerdekakan.

Penjajah meninggalkan perangkat pelanggengan penjajahan melalui persekolahan. Persekolahan tidak pernah dirancang untuk mencerdaskan kehidupan bangsa. Persekolahan adalah instrumen teknokratik untuk menyediakan tenaga kerja trampil. Tidak kurang tidak lebih.

Ki Hadjar Dewantara sejak awal melihat pendidikan sebagai upaya membangun jiwa merdeka, sebagai syarat budaya bagi bangsa yang merdeka. Sementara itu persekolahan terlalu terobsesi dengan mutu berbasis standard, lalu secara sengaja menelantarkan relevansi. Di banyak sekolah warga muda mungkin belajar banyak kecuali menjadi diri mereka sendiri.

Bahwa fitrah negeri ini adalah negara kepulauan, lalu kemaritiman sebagai default geostrategy secara tersistem terbengkalai oleh pendidikan yang melupakan relevansi. Persatuan Indonesia tidak mungkin dibayangkan tanpa kemaritiman sehingga Djoeanda 1957 mendeklarasikan Indonesia sebagai archipelagic country. Jika kemaritiman adalah default geostrategy, maka kebaharian adalah default cultural strategy. Tidak bisa lain.

Menteng, 26/11/2018

Latest News

  • Kembali Ke Rumah

    Kembali Ke Rumah Oleh Prof. Ir. Daniel M. Rosyid, Ph.Dd – YPTDI     Cukup lama sebelum pandemi Covid19

    24 Mar 2020
  • Virus Profesionalisasi

    Virus Profesionalisasi Oleh Prof. Ir. Daniel M. Rosyid, Ph.D Suatu ketika di sebuah kampus ternama di Thailand, Bennedict Anderson

    18 Feb 2020
  • Politik Teknologi

    Politik Teknologi Oleh Prof. Ir. Daniel M. Rosyid, Ph.D   Sejak Orde Baru, politik nasional RI dicirikan oleh semangat

    08 Nov 2019