News

Dua Tim dari Departemen Teknik Kelautan Berhasil Menyabet Dua Juara dalam Lomba Karya Tulis El Nino 2018 di Semarang

Fri, 16 Nov 2018
2:36 PM
News
Share :
Oleh : Admin-Teknik Kelautan   |

Mahasiswa Departemen Teknik Kelautan Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) kembali menorehkan prestasi di kancah nasional. Kali ini Muhammad Rizky Syarifudin, Ferdita Syalsabila, dan Indah Aqnaita berhasil meraih Juara Satu dan tim lain yang terdiri dari Alif Akbar Askira, Salsabila Sofia, dan Guntur Wisesa Ilma, berhasil meraih Juara Harapan Satu pada ajang Lomba Karya Tulis Ilmiah Nasional El Nino 2018 yang diadakan oleh Himpunan Mahasiswa Departemen Oseanografi Universitas Diponegoro (UNDIP), Semarang.

DTKNEWS-Permasalahan yang sering terjadi di wilayah Pulau-pulau Kecil Terluar Indonesia terutama dalam menghadapi bencana dari laut serta masih lemahnya diplomasi, menginspirasi dan mendorong tim yang diketuai Rizky untuk menciptakan sebuah inovasi bernama Mercusuar Vateguard (The Private Eye and The Guardian). “Mercusuar ini merupakan inovasi persembahan kami untuk para pejuang terdepan Indonesia yakni, mereka yang ada di pulau-pulau kecil terluar Indonesia. Metode kami untuk menyusun karya tulis ilmiah saat ini masih dalam batas melalui studi literatur. Maka dari itu, masih perlu dilakukan studi lebih lanjut mengenai desain yang tepat, terutama yang lebih sesuai untuk Pulau Benggala,” tutur Rizky.

Dua Tim Juara dari Departemen Teknik Kelautan ITS Surabaya.

Pada saat sesi presentasi, tim berpresentasi dengan diawali pembukaan berupa orasi serta membawa maket yang dipamerkan pada juri dan peserta. Para juri memberikan apresiasi dan mengungkapkan keunikan tim Rizky dalam mempresentasikan karyanya. Tak hanya itu, para juri juga menyampaikan kritik dan saran yang membangun agar pada tahap selanjutnya konsep Mercusuar Vateguard bisa dikembangkan lebih baik dan lebih matang.

Sementara itu, tim dari Akbar menampilkan inovasi dari sub tema energi yang diberi nama Double Chamber with Automatic Pitch Turbine (DORI). Karya tulis ini membahas inovasi pada pembangkit listrik bertenagakan salah satu energi laut, yaitu gelombang. Inovasi teknologi ini dapat menjadi solusi pendukung untuk meningkatkan elektrifikasi wilayah di Kabupaten Rote Ndao. Sebagaimana diketahui, provinsi Nusa Tenggara Timur menduduki peringkat ke-1 sebagai daerah dengan tingkat elektrifikasi paling rendah yakni hanya sebesar 60,82%, dengan 18 dari 22 kabupatennya dikategorikan sebagai daerah tertinggal.

Para Juara kompetisi LKTIN di UNDIP Semarang.

Teknologi DORI yang diusulkan oleh tim Akbar merupakan salah satu jenis turbin listrik energi laut yang masuk dalam kategori Oscillating Water Column (OWC) yang mekanisme kerjanya adalah dengan cara memerangkap gelombang laut dalam suatu chamber yang berbentuk menyempit di ujungnya dengan ujungnya dilengkapi oleh turbin. “Hasil perhitungan matematis menunjukkan bahwa DORI OWC yang dibahas ini, dapat menghasilkan daya listrik hingga 1.168,8 kW,” ungkap Akbar (ef.es & erwepe@Nov2018).

Latest News

  • Dong-A University Korea Has Visited Ocean Engineering ITS

          DTK-NEWS. Rizky Pitajeng—Dong-A University graduate student visit Ocean Engineering ITS (21/2/2024) with Ferdita Syalsabila as moderator

    26 Feb 2024
  • Edukasi Kesehatan dan Keselamatan Kerja untuk Nelayan Surabaya Timur

      DTKNEWS-Minggu, 1 Oktober 2023, Kelompok Nelayan Medokan Ayu area wisata Kebun Raya Mangrove Gunung Anyar beserta para volunteer

    04 Oct 2023
  • Welcoming International Student Exchange to Ocean Engineering Department

    DTKNEWS-Ocean Engineering ITS welcoming Gommez Fanny, Liz and Appoline from IMT Nord Europe, France and Ilias Marhabi from Hochschule

    28 Aug 2023