ITS News

Rabu, 29 Mei 2024
24 November 2023, 13:11

Profesor ITS Cermati Partisipasi Masyarakat dalam Rancang Kota Berkelanjutan

Oleh : itszan | | Source : ITS Online
Prof Dr Ing Ir Bambang Soemardiono dari Departemen Arsitektur ITS saat menyampaikan orasi ilmiahnya saat prosesi pengukuhan profesor ITS

Prof Dr Ing Ir Bambang Soemardiono dari Departemen Arsitektur ITS saat menyampaikan orasi ilmiahnya saat prosesi pengukuhan profesor ITS

Kampus ITS, ITS News – Bagi sosok Profesor ke-176 Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Prof Dr Ing Ir Bambang Soemardiono, lanskap dan desain perkotaan semestinya tak hanya memperhatikan aspek fisik, tetapi juga perasaan nyaman masyarakat di dalamnya. Inilah yang memantiknya dalam mendalami riset di bidang lanskap dan desain perkotaan berkelanjutan.

Guru Besar Departemen Arsitektur ITS ini menjelaskan, lanskap perkotaan yang berkelanjutan artinya kota yang melibatkan banyak faktor dalam perancangannya. Tak hanya aspek fisik (kenampakan alam), tetapi juga aspek lingkungan, sosial, budaya, serta ekonomi. “Termasuk dalam hal ini, kita tidak bisa melupakan aspirasi, pemikiran, serta partisipasi manusia di dalamnya,” tuturnya.

Partisipasi masyarakat dalam perancangan kota yang juga dilakukan Prof Dr Ing Ir Bambang Soemardiono, salah satunya melalui diskusi terbuka dengan masyarakat

Partisipasi masyarakat dalam perancangan kota yang juga dilakukan Prof Dr Ing Ir Bambang Soemardiono, salah satunya melalui diskusi terbuka dengan masyarakat

Hal tersebutlah yang juga diterapkan oleh lelaki kelahiran Surabaya ini dalam berbagai penelitiannya, seperti dalam perancangan Streetscape (pemandangan jalan) Koridor Tunjungan Surabaya. Konsep yang dihasilkan di antaranya terdapat dalam desain ulang trotoar dengan daya tarik dan ruang lebar bagi pejalan kaki, distribusi jalur pepohonan yang merata, pengembangan halte bus yang nyaman, hingga ruang untuk seni publik yang inovatif.

Bambang melanjutkan, keterlibatan masyarakat dalam kasus tersebut terdapat pada saat pengumpulan pendapat, ide, hingga kekhawatiran mengenai koridor tunjungan di tahap awal perancangan. Pengumpulan pendapat ini dilakukan dengan berbagai metode, seperti diskusi kelompok atau focus group discussion (FGD) hingga wawancara. “Metode ini memperhatikan aspek kualitatif. Bukan jumlahnya, tetapi keterwakilan masyarakat dari berbagai kalangan,” jelasnya.

Salah satu kebaruan keilmuan yang dikembangkan Prof Dr Ing Ir Bambang Soemardiono, perancangan Streetscape Koridor Tunjungan Surabaya yang berkelanjutan

Salah satu kebaruan keilmuan yang dikembangkan Prof Dr Ing Ir Bambang Soemardiono, perancangan Streetscape Koridor Tunjungan Surabaya yang berkelanjutan

Hal yang sama juga diterapkan dalam risetnya pada studi kasus lain, seperti desain Taman Publik Porong di Sidoarjo. Terbilang menantang, desain yang berkelanjutan untuk taman tersebut dibangun di tempat bekas luapan lumpur Sidoarjo. Lebih lanjut, ia juga menceritakan pengalamannya dalam mendesain Pengembangan Kali Code di Yogyakarta hingga dapat meningkatkan daya tarik masyarakat dengan membagi wilayah di sekitar bantaran sungai menjadi zona-zona khusus.

Menurut profesor yang juga musisi ini, ada beragam bentuk partisipasi aktif masyarakat dalam perancangan perkotaan. Selain penggalian informasi melalui diskusi secara langsung, kompetisi di bidang desain juga dapat menjadi sarana penampung aspirasi masyarakat. “Pada intinya, partisipasi aktif tak hanya meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang desain perkotaan, tapi juga memengaruhi kesejahteraan dan kualitas hidup mereka,” ungkap Bambang.

Prof Dr Ing Ir Bambang Soemardiono (kanan) saat dikukuhkan sebagai Profesor ke-176 ITS

Prof Dr Ing Ir Bambang Soemardiono (kanan) saat dikukuhkan sebagai Profesor ke-176 ITS

Guru Besar yang dikukuhkan 2 November lalu ini mengatakan, perancangan perkotaan sebagai hunian saat ini telah menjadikan manusia sebagai pusatnya. Sudah semestinya perencanaan dan perancangan kota berbasis masyarakat diterapkan untuk mewujudkan kontribusi kolektif dari seluruh komunitas. “Termasuk, jangan sampai manusia di dalamnya mengganggu faktor alam yang telah ada di suatu wilayah,” tandasnya mengingatkan. (HUMAS ITS)

Reporter: Fathia Rahmanisa

Berita Terkait