ITS News

Senin, 28 November 2022
21 Oktober 2022, 11:10

PMM Jelajahi Waktu Melalui Prasasti dan Batu Angka Tahun

Oleh : itsojt | | Source : ITS Online

Dosen pendamping, Amien Widodo (tengah) memberikan arahan kepada mahasiswa PMM di Unit Pengelolaan Informasi Majapahit (PIM), Sabtu (15/10)

Mojokerto, ITS News – Sebagai eksekusi dari Modul Nusantara yang diinisiasi oleh Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) untuk program Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM), mahasiswa Pertukaran Mahasiswa Merdeka (PMM) diberi kesempatan untuk menyelami sejarah secara langsung. Merealisasikan hal tersebut, sebanyak 108 mahasiswa PMM melakukan kegiatan belajar huruf prasasti dan batu angka tahun di Unit Pengelolaan Informasi Majapahit (PIM), Sabtu (15/10).

Pengalaman menembus waktu dengan mempelajari bahasa nenek moyang tengah dirasakan oleh mahasiswa yang seluruhnya berasal dari penjuru luar jawa ini. Antusiasme tampak menyeruak di antara mereka ketika pemandu menjelaskan filosofi tulisan di atas prasasti. Tak terkecuali Khairo Adeby, mahasiswa asal Padang ini mengaku dapat mempelajari hal di luar program studi melalui kegiatan ini. “Kita bisa belajar tentang kebhinekaan dan keberagaman,” ungkapnya.

Seorang mahasiswa PMM sedang mempelajari tulisan prasasti berdasarkan catatan yang diberikan

Dalam proses mempelajari huruf prasasti dan batu angka tahun, mahasiswa PMM diberi kertas yang berisi aksara kawi dengan translasinya ke huruf alfabet. Kemudian, mereka akan dipandu untuk menelaah huruf yang terpahat di atas prasasti untuk dicocokkan dengan aksara pada kertas tersebut. Pada kesempatan ini, terdapat beberapa prasasti yang dipelajari, salah satu diantaranya adalah prasasti Mbrutho dan Pangumulan.

Di museum yang memiliki koleksi batu angka tahun berjumlah lebih dari 102 buah ini, mahasiswa PMM tak hanya sekadar mempelajari prasasti dan batu angka tahun. Namun, mereka juga diharapkan untuk mampu memaknai dan mengimplementasikan kedua pusaka tersebut sesuai bidang ilmu masing-masing. Hal ini dapat menjadi langkah awal bagi mereka turut andil sebagai inovator penerus bangsa yang tak lupa akan sejarah. 

Para mahasiswa PMM menyimak penjelasan dari pemandu mengenai batu angka tahun

Seperti ide yang digagas oleh Khairo, melihat aksara pada prasasti yang sulit dibaca di zaman sekarang menginspirasinya untuk mencetuskan sebuah solusi yang linear dengan program studinya. Mahasiswa semester lima ini menjelaskan, diperlukan sebuah aplikasi untuk memindai aksara yang ada di atas prasasti berdasarkan data sheet terjemah aksara tersebut ke dalam huruf masa kini. 

Lebih lanjut, ia merasa diperlukan studi mengenai aksara jawa kuno agar data sheet berisi informasi akurat. “Tentang mencari data dari aksara jawa kuno akan menjadi PR untuk mewujudkan hal ini,” ujar mahasiswa program studi Teknik Elektro Universitas Andalas ini. (*)

 

Reporter: ion2

Redaktur:

Berita Terkait