ITS News

Minggu, 25 September 2022
04 Desember 2020, 15:12

Teknologi Sensor Bawah Laut Karya Mahasiswa ITS Borong Dua Penghargaan

Oleh : itsmis | | Source : -

(dari kiri) Ghifari Hanif Mustofa, Edo Danilyan, Wildan Muhammad Mursyid, Ahmad Fahmi Prakoso, dan Aldiansyah Wahfiudin saat menunjukkan prototype dari HUST 2.0

Kampus ITS, ITS News – Prestasi demi prestasi tidak ada hentinya didapatkan oleh Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS). Kali ini, giliran lima mahasiswa ITS yang berhasil meraih Gold Medal dan Best Impact Award di Indonesia Inventors Day (IID) 2020 dalam kategori International World Invention and Technology Expo (WINTEX) yang dilaksanakan selama tiga hari secara daring, pekan lalu.

Mereka adalah Wildan Muhammad Mursyid (Teknik Material 2017), Ghifari Hanif Mustofa (Teknik Mesin 2017), Ahmad Fahmi Prakoso (Teknik Material 2018), Edo Danilyan (Biologi 2018), dan Aldiansyah Wahfiudin (Teknik Material 2018). Bekerja sama dalam satu tim, kelimanya berhasil menyabet dua penghargaan sekaligus yaitu Gold Medal dan Best Impact Award di ajang berskala internasional tersebut.

Wildan Muhammad Mursyid, ketua tim tersebut menyebutkan, karya inovasi yang disuguhkan timnya bernama Humanless Underwater Sensors Technology (HUST) 2.0. Alat ini merupakan inovasi teknologi sensor bawah laut yang diaplikasikan pada perairan perbatasan Indonesia. Alat ini ternyata merupakan pengembangan dari HUST versi pertama yang juga pernah meraih Gold Medal di World Invention and Competition Exhibition (WICE) 2020 lalu.

Edo Danilyan, salah satu anggota tim mahasiswa ITS saat mempresentasikan HUST 2.0 buatan timnya

Wildan mengatakan, pada generasi keduanya ini, HUST memiliki fungsi tambahan yang dapat membantu permasalahan masyarakat terutama di bidang perairan laut. Fungsi tambahan tersebut adalah HUST 2.0 yang dapat digunakan sebagai pembangkit listrik. Hal ini menyebabkan HUST 2.0 tidak hanya berfungsi sebagai pendeteksi kapal illegal fishing dan sistem deteksi gempa saja seperti versi pertamanya. Pada versi terbarunya ini, HUST 2.0 memanfaatkan arus laut sebagai energi alternatif untuk menghasilkan energi listrik.

Bermula dari permasalahan masyarakat pesisir pantai yang masih mengeluh dengan ketersediaan listrik di lingkungannya, membuat mereka mencampur permasalahan yang telah ada sebelumnya dengan permasalahan baru di satu alat yang sama. “Dengan adanya fitur tambahan di HUST 2.0 ini membuat kebutuhan listrik pada masyarakat di daerah pesisir dapat terpenuhi,” katanya.

Mahasiswa asal Klaten ini mengungkapkan, tidak semulus yang terlihat, dalam pengembangan HUST 2.0 juga mengalami beberapa kendala. Misalnya, seperti sistem jalur distribusi listrik menuju daerah pesisir yang harus berada di bawah laut dan memiliki jarak yang jauh, sehingga memungkinan terjadinya hilang energi. “Hal ini membuat kami masih perlu meneliti dan mengembangkan alat ini, sehingga konsep pembangkit listrik tenaga arus laut (HUST 2.0) dapat diaplikasikan secara optimal,” tuturnya.

Merasa percaya diri, untuk kedua kalinya Wildan bersama timnya memutuskan untuk melombakan karyanya ulang. Hal ini dikarenakan Indonesia belum memiliki alat pengembangan teknologi yang menggabungkan ketiga fungsi seperti sensor bawah laut, pendeteksi bencana laut, serta pembangkit listrik tenaga arus laut. “Hal tersebut membuat kami yakin inovasi ini dapat diterima oleh masyarakat luas dan juga juri sehingga bisa mendapat juara lagi,” ungkapnya optimistis.

Prototype dari HUST 2.0 yang berhasil menyabet dua penghargaan sekaligus

Melawan 345 tim dari 15 negara, HUST 2.0 tampil dengan mekanisme kerja yang hampir sama dengan sebelumnya. Kesamaan tersebut tampak dari sensor gempa untuk mendeteksi getaran dasar laut, sensor logam untuk mendeteksi kapal yang mendekat, dan sensor ID untuk mendeteksi Transmitter ID untuk mencegah illegal fishing.

Sedangkan untuk pembangkit listrik, HUST 2.0 menggunakan konsep Gorlov Helical Turbine yang memanfaatkan arus laut untuk memutar kisi-kisi turbin. “Energi listrik yang dihasilkan digunakan untuk memenuhi kebutuhan energi HUST 2.0 serta kebutuhan listrik di daerah pesisir,” jelasnya.

Alumnus SMA Negeri 1 Sukoharjo ini berharap HUST 2.0 dapat direalisasikan, sehingga bisa membantu masyarakat Indonesia terutama di daerah pesisir pantai. Ia juga ingin melombakan karya inovasinya lagi di lomba-lomba lainnya untuk semakin memantapkan kebermanfaatan dari HUST 2.0. “Kami akan terus melakukan penelitian dan pengembangan untuk alat ini,” tandasnya. (dil/HUMAS ITS)

Berita Terkait