News

Kemensos dan ITS Salurkan Bantuan Alat dan Bahan Produksi Usaha

Sen, 27 Des 2021
9:03 am
Share :
Oleh : dotalfianprast   |

Kementerian Sosial Republik Indonesia (Kemensos) dan Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya menyalurkan bantuan alat dan bahan produksi untuk usaha kelompok penerima manfaat (KPM) di Kabupaten Lumajang. Penyaluran bantuan alat dan bahan produksi usaha ini merupakan rangkaian kegiatan mentoring bisnis untuk Program Kewirausahaan Sosial (ProKUS) di Kabupaten Lumajang Tahun 2021. Di Kabupaten Lumajang terdapat 300 KPM sasaran ProKUS yang tersebar di empat kecamatan. Yaitu di Kecamatan Kunir, Sukodono, Lumajang dan Yosowilangun. Penyaluran dilaksanakan oleh 12 mentor yang selama ini mengidentifikasi dan mendampingi usaha KPM. Alat dan bahan  produksi yang diberikan berdasarkan keinginan KPM dan assessment mentor. Sehingga alat dan bahan produksi yang diberikan dapat dimanfaatkan secara optimal oleh KPM untuk meningkatkan produksi dan usaha. Alat dan bahan produksi yang diberikan sesuai dengan profil usaha KPM.

Dimas Trisna Aji Prasetyo, mentor ProKUS di Kecamatan Kunir, menyampaikan bahwa tugas mentor adalah melaksanakan identifikasi calon KPM, assessment usaha KPM, dan pendampingan usaha. Termasuk kegiatan pembelian dan penyaluran bantuan alat dan bahan produksi untuk KPM. Di Kecamatan Kunir Kabupaten Lumajang terdapat 100 KPM. Sedangkan mentor yang bertugas di Kecamatan Kunir berjumlah 4 orang. Yaitu Dimas Trisna Aji Prasetyo, Ardi Krisbyanto, Yulia Herawati dan Dimas Sarwo Edy Nugroho.

KPM Sunarwin Desa Karanglo Kecamatan Kunir menerima bantuan alat usaha

Salah satu penerima manfaat kegiatan mentoring bisnis ProKUS di Kabupaten Lumajang adalah Bu Sunarwin. Warga yang tinggal di Desa Karanglo Kecamatan Kunir ini mempunyai usaha berjualan cilot dan bakso. Bu Sunarwin sangat senang mendapat bantuan kompor gas dan dandang dari Program Kewirausahaan Sosial Kemensos. Kompor gas dan dandang yang diterima akan dipergunakan untuk menambah jumlah produksi bakso dan cilot. Bu Sunarwin berharap adanya ProKUS ini dapat menambah pengetahunnya mengenai pemasaran online dan manajemen keuangan usaha. Serta dapat meningkatkan penjualan usaha bakso dan cilot yang dimiliki.

Rujinah KPM Desa Kuning Lor menerima kompor gas dan wajan untuk usaha rempeyek

ProKUS merupakan program Kemensos untuk membangun kemandirian sosial ekonomi masyarakat miskin dan rentan, terutama penerima program keluarga harapan (PKH). Syarat calon KPM ProKUS adalah terdaftar dan aktif sebagai penerima program harapan keluarga (PKH) serta mempunyai usaha. Apapun usaha yang dimiliki calon KPM. Dengan mentoring bisnis untuk ProKUS ini, diharapkan KPM bisa meningkatkan pengetahuan produk usahanya, mengetahui model bisnis yang sedang dijalankan serta dapat meningkatkan penjualan dan profit usahanya. Tim ProKUS ITS terdiri dari Inkubator dan layanan  bisnis inovatif (ILBI) Direktorat Inovasi dan Kawasan Sains Teknologi (DIKST) bersinergi dengan Pusat Kajian Potensi  Daerah dan Pemberdayaan Masyarakat (PDPM) ITS.(sgh)

KPM Sumiati Eka Desa Munder Kecamatan Yosowilangun menerima bantuan alat dan bahan produksi usaha

Latest News

  • Bakti Mahasiswa ITS Turunkan Resiko Stunting di Kabupaten Pacitan

    Pacitan-ITS. Pemerintah Kabupaten Pacitan berkomitmen dalam menurunkan angka resiko stunting di wilayah Kabupaten Pacitan. Hal ini disampaikan oleh Kepala

    26 Sep 2022
  • Kunjungan Kerjasama Dinas Pariwisata Kabupaten Tuban di PDPM ITS

    Rabu, 20 September 2022, Dinas Pariwisata Kabupaten Tuban berkunjung ke kantor PDPM ITS untuk membahas kerjasama terkait potensi ekonomi

    21 Sep 2022
  • DLH Kabupaten Kediri dan ITS Jalin Kerja Sama dalam Penyusunan Masterplan RTH

    Kediri-ITS. Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Pemerintah Kabupaten Kediri dan Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya menjalin kerja sama dalam

    07 Sep 2022
Home >