ITS News

Rabu, 08 Februari 2023
13 Desember 2022, 11:12

Optimalkan Migas, Pakar Ulas Permasalahan Eksplorasi dan Drilling

Oleh : itsojt | | Source : ITS Online

Koichi Nakagami (dua dari kiri) dan Milky Umar Bawazier (tengah) bersama dengan peserta Science Course : Upstream Series Vol. 1

Kampus ITS, ITS News — Beberapa permasalahan dalam pemanfaatan minyak dan gas bumi (migas) di Indonesia terdapat pada proses eksplorasi dan pengeboran (drilling). Untuk itu, dua pakar di bidang terkait mengupas hal tersebut pada gelaran Science Course: Upstream Series Vol. 1. yang diadakan oleh Society of Petroleum Engineers (SPE) Institut Teknologi Sepuluh Nopember Student Chapter (ITS SC).

Manajer Senior Japan Petroleum Exploration, Koichi Nakagami menjelaskan, eksplorasi migas adalah pencarian lokasi cadangan hidrokarbon seperti minyak dan gas dalam perut bumi. Selanjutnya, lokasi yang ditemukan akan menjadi titik awal dari proses pengeboran serta pengolahan minyak dan gas bumi. 

Menurutnya, proses eksplorasi di Indonesia masih belum maksimal. Hal tersebut dikarenakan pekerjaan di bidang eksplorasi migas memiliki risiko pekerjaan yang cukup tinggi. Padahal, Indonesia memiliki potensi yang cukup besar pada kekayaan alamnya, khususnya minyak dan gas.

Koichi Nakagami ketika sesi penyampaian materi mengenai eksplorasi migas

Selain itu, pekerjaan eksplorasi ini memiliki peluang keberhasilan yang kecil, Koichi menuturkan, ketika seorang pekerja eksplorasi mengajukan beberapa lokasi drilling, kemungkinan lokasi tersebut benar menyimpan minyak dan gas adalah hanya sebesar 30 persen.

Maka dari itu, pada pekerjaan dengan risiko besar, dibutuhkan seseorang yang bertanggung jawab dan berani mengambil risiko. Juga, seorang pengeksplor minyak dan gas harus berpikir positif dan optimis. “Tanpa keberanian akan risiko, kita takkan pernah berhasil menemukan lokasi drilling,” terang Koichi pada 26 November lalu.

Milky Umar Bawazier ketika memaparkan risiko saat proses drilling gagal

Lebih lanjut, drilling engineer Kangean Energy Indonesia, Milky Umar Bawazier ST MM menjelaskan mengenai risiko yang terjadi ketika proses drilling gagal. Di antaranya adalah lost circulation dan kick & blow out. Keduanya disebabkan karena adanya perbedaan jumlah fluida yang masuk dan keluar. 

Beberapa tindakan preventif yang dapat dilakukan untuk mencegah kegagalan tersebut adalah melakukan analisis yang kuat ketika proses eksplorasi serta menyusun prosedur yang baik sebelum melakukan pengeboran. “Seluruh sistem yang digunakan juga harus dipastikan dalam kondisi yang baik,” ujar pria yang akrab disapa Umar. 

Dengan terselenggaranya kegiatan yang bertempat di lantai 3 gedung Pascasarjana ITS ini umar berharap, agar mahasiswa dapat menambah wawasan seputar proses eksplorasi dan drilling. “Semoga kedepannya mahasiswa ITS bisa turut berkontribusi mengembangkan eksplorasi dan drilling migas di Indonesia,” pungkas alumnus magister manajemen operasi dan pengelolaan Universitas Indonesia ini. (*)

 

Reporter : Mohammad Febryan Khamim
Redaktur: Fatima Az Zahra

Berita Terkait