ITS News

Kamis, 08 Desember 2022
20 Oktober 2022, 09:10

Semnas ITS x Toyota Paparkan Usaha Menuju Net Zero Emission

Oleh : itsojt | | Source : ITS Online

 

 Foto Bersama pembicara seminar pada sesi dua yang terdirid dari Vice President Director PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia, moderator Prof Prabowo, perwakilan dari Wiluyo Kusdwiharto, adalah Direktur Utama Pertamina Gas (Pertagas) Gamal Imam Santoso dan Profesor Riset Bidang Teknologi Proses Elektrokimia, Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Prof Dr Eng Eniya Listiani Dewi

Foto bersama pembicara sesi dua Seminar Nasional 100 Tahun Industri Otomotif  beserta Vice President Director PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia

Kampus ITS, ITS News — Sangat besar tantangan masyarakat dan juga pelaku industri dalam merubah gaya hidup menuju gaya hidup yang bebas dari emisi karbon. Hal ini yang menjadi salah satu topik utama dalam kegiatan Seminar Nasional 100 Tahun Industri Otomotif Indonesia oleh Institut Teknologi  Sepuluh Nopember (ITS) dan PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) di Graha Sepuluh Nopember ITS, Selasa (11/10). 

Direktur PLN Mega Proyek dan Energi Terbarukan, Wiluyo Kusdwiharto, menjelaskan bahwa Indonesia pada tahun 2020 telah menghasilkan emisi karbon mencapai 1,5 miliar ton yang berasal dari transportasi dan pembangkit energi. Upaya yang dilakukan oleh Perusahaan Listrik negara (PLN) adalah melakukan pengembangan proyek berbasis Energi Baru Terbarukan (EBT) dalam skala besar.  ”Kami akan bergerak cepat untuk segera mewujudkan pembangunan pembangkit listrik energi terbarukan di Indonesia,” terang alumni sarjana Teknik Mesin ITS ini.

Sembari hal tersebut berjalan, PLN pun menggalakkan salah satu program dekarbonisasi PLN. Hal ini dilakukan dengan mengubah gaya hidup masyarakat dari menggunakan bahan bakar fosil menjadi bahan bakar yang lebih ramah lingkungan seperti kendaraan listrik. Regulasi di Indonesia untuk kendaraan listrik sudah sangat didukung oleh pemerintah. “PLN mendukung juga penggunaan kendaraan listrik dengan adanya pembangunan beberapa Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) di berbagai daerah,” ungkap Wiluya. 

 Direktur PLN Mega Proyek dan Energi Terbarukan Wiluyo Kusdwiharto memberikan paparan tentang upaya PLN menuju Carbon Neutral 2060 secara virtual


Direktur PLN Mega Proyek dan Energi Terbarukan Wiluyo Kusdwiharto memberikan paparan tentang upaya PLN menuju Carbon Neutral 2060 secara virtual

Masih dalam transisi ke gaya hidup bebas emisi karbon, Direktur Utama Pertamina Gas (Pertagas), Gamal Imam Santoso menyebutkan bahwa transisi energi sedang dilakukan. Hal yang dilakukan oleh Pertagas adalah dengan mendukung hotel, restoran dan kafe dengan menggunakan LNG (Liquefied Natural Gas) yang sudah dikembangkan di berbagai daerah Indonesia. Dan juga sudah mulai menyuplai LNG sebagai bahan bakar kapal. Selanjutnya metanisasi yang juga merupakan proyek inovasi oleh pertagas yang memiliki efisiensi serta mendukung program Net zero Emission.

(dari kiri) Moderator Prof Prabowo,Cita Dewi mewakili Wiluyo Kusdwiharto dan Direktur Utama Pertamina gas Gamal Imam Santoso saat memaparkan materi seminar

(dari kiri) Moderator Prof Prabowo,Cita Dewi mewakili Wiluyo Kusdwiharto dan Direktur Utama Pertamina gas Gamal Imam Santoso saat memaparkan materi seminar

Profesor Riset Bidang Teknologi Proses Elektrokimia, Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Prof Dr Eng Eniya Listiani Dewi BEng MEng, menambahkan pentingnya untuk mulai mengembangkan teknologi hidrogen. Menurutnya, teknologi hidrogen sudah harus dikembangkan di Indonesia dan peluang pemanfaatan hidrogen dapat juga ke bidang ekonomi. “Pada saat ini kita akan masuk ke energi hidrogen dan Indonesia sendiri sudah memulai banyak program untuk Net Zero Emission 2060,” ungkapnya. 

Profesor Riset Bidang Teknologi Proses Elektrokimia, Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Prof Dr Eng Eniya Listiani Dewi Beng Meng memberikan pemaparan materi dengan semangat

Profesor Riset Bidang Teknologi Proses Elektrokimia, Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Prof Dr Eng Eniya Listiani Dewi Beng Meng memberikan pemaparan materi dengan semangat

Prof Dr Eng Eniya Listiani Dewi mengatakan bahwa sumber daya manusia di Indonesia saat ini sudah membaik sehingga harapannya dengan adanya seminar ini para mahasiswa dan masyarakat dapat berinovasi dan juga mendukung program pemerintah Net Zero Emission 2060. 

 

Reporter : ion3
Redaktur : Muhammad Miftah Fakhrizal

Berita Terkait