ITS News

Selasa, 27 September 2022
25 November 2021, 10:11

Abmas ITS Ciptakan Alat Pengendali Hama Berbasis Spektrum Cahaya

Oleh : itsbya | | Source : ITS Online

Tim KKN Bawang Nganjuk bersama petani bawang merah setelah menyelesaikan pemasangan alat di Desa Bangur, Kecamatan Sukomoro, Kabupaten Nganjuk pada Sabtu (16/10).

Kampus ITS, ITS News – Sebagai desa yang memiliki potensi tanaman bawang, Desa Bungur di Kabupaten Nganjuk terancam dengan adanya serangan hama ngengat. Berupaya menjaga produktivitas bawangnya, Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) melalui Kuliah Kerja Nyata Pengabdian Masyarakat (KKN Abmas) ciptakan alat pengendali hama berbasis spektrum cahaya menggunakan lampu Light Emitting Diode (LED). Alat ini menjadi yang ramah lingkungan karena memanfaatkan tenaga surya dan cenderung lebih terjangkau daripada pestisida.

Mewakili Tim KKN Abmas ITS, Dr Suyatno SSi MSi menyebutkan umumnya petani menggunakan pestisida dan lampu pijar untuk membasmi hama. Namun pendekatan tersebut masih tergolong kurang efektif dan efisien. Suyatno dan tim mengusulkan solusi alat pengendali hama yang memanfaatkan teknologi yang lebih modern yakni spektrum cahaya dengan indikasi warna tertentu. Spektrum warna yang digunakan dalam alat ciptaan Tim KKN Abmas ini ada dua yakni ungu dan merah. “Alasan pemilihan warna tersebut adalah bahwa hama ngengat cenderung menyukai warna ungu dan tidak menyukai warna merah” terangnya.

Penampakan alat pengendali hama berbasis lampu LED berbasis spektrum warna cahaya di malam hari

Kedua spektrum warna cahaya itu dipancarkan melalui lampu LED berdaya tiga watt yang memanfaatkan panel surya sebagai sumber energi listrik. Lampu LED tersebut dipasang pada bagian tengah dan pinggir lahan pertanian dengan jarak antar lampu tiga meter. Lampu berspektrum warna merah diletakkan pada bagian tengah agar hama menjauhi lahan tanaman. Sedangkan di pinggir lahan dipasang lampu berspektrum warna ungu untuk menarik hama mendekati cairan penjebak.

Suyatno berujar bahwa alat pengendali hama dengan LED ini lebih praktis karena dilengkapi dengan alat kontrol yang bekerja secara otomatis. Ketika matahari terbenam alat kontrol akan otomatis menyala dan mengontrol intensitas cahaya dari lampu LED. “Selain itu, alat pengontrol juga mengatur listrik dan tegangan yang masuk ke lampu, membatasi arus yang masuk dari panel surya, dan mengatur arus yang masuk ke baterai sebagai penyimpan energi,” papar Dosen Departemen Fisika ITS ini.

Panel surya dan alat kontrol sebagai sumber energi dan pengontrol alat pengendali hama tim KKN Abmas Desa Bungur, Nganjuk

Selain praktis, alat ciptaan Tim KKN Abmas ini juga aman dan terjangkau bagi petani. Dengan total tegangan 12 volt dan arus setengah ampere, alat pengendali hama ini memiliki risiko sengatan listrik yang sangat rendah. Bahkan ketika musim hujan alat pengendali hama ini tetap dapat bekerja optimal karena kotak penyimpan pengontrolnya tahan air. Secara harga pun alat ini unggul karena lebih murah dari pestisida dan lampu pijar dari listrik PLN. “Pestisida umumnya dijual seharga Rp 300.000 per botol ukuran kecil. Alat ini juga menekan biaya listrik karena murni menggunakan energi cahaya matahari,” tegasnya.

Lebih lanjut, alumni ITS ini memaparkan meskipun relatif lebih murah, alat ini terbukti mampu mengendalikan hama sehingga tanaman pertanian dapat tumbuh dengan baik. Hal ini terlihat dari banyaknya hama yang didapat ketika masa uji coba. Saking banyaknya, bak penjebak harus diganti setiap dua hari. Melihat keberhasilan ini, Suyatno berambisi mengembangkan kegunaan alatnya dalam bidang lain. Ia berencana menambah spektrum warna cahaya dalam alatnya agar penggunaannya lebih meluas ke hama lain, mengingat setiap hama memiliki kepekaan warna yang berbeda.

Penampakan hama yang tertangkap menggunakan alat pengendali hama tim KKN Bawang Nganjuk

Di akhir, Suyatno menyampaikan harapannya agar penelitian yang dilakukan akan terus dikembangkan guna membantu para petani agar lebih sejahtera. Ia berharap mahasiswa akan lebih peduli terhadap lingkungan pertanian, dan ikut berkontribusi baik di masa penanaman, merawat, maupun masa panen. “Kita mempunyai tanggung jawab kepada para petani dengan cara membantu menyelesaikan permasalahan mereka,” tutupnya. (*)

Reporter : Zanubiya Arifah Khofsoh
Redaktur: Gita Rama Mahardhika

Berita Terkait