ITS News

Senin, 06 Februari 2023
15 Maret 2005, 12:03

Pasutri raih profesor bareng

Oleh : Dadang ITS | | Source : -

Oktober 2002 depan, dua pengajar di Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik dan Perencanaan (FTSP) ITS itu bakal dikukuhkan menjadi guru besar bersama-sama. Anehnya gelar profesor yang bakal disandang dianggap bukan sesuatu yang sangat istimewa.

Bagi Indra dan Noor Endah, gelar profesor didapat sebagai buah dari kesenangan melakukan penelitian, menulis karya ilmiah dan aktivitas mengajar.

"Guru besar itu diperoleh sambil lalu. Lain halnya ketika menginginkan gelar master dan doktor yang memerlukan kesungguhan dan ketekunan," ujar Indrasurya, Kamis (29/8).

Indra dan Noor Endah menyelesaikan studi S1-nya di ITS pada 1977. Sebenarnya Noor Endah dua tahun lebih awal masuk ITS, namun studi wanita kelahiran Sidoarjo 8 Juli 1951 ini molor akibat lulusnya bareng dengan mantan adik kelasnya. Keduanya lantas menyelesaikan master dan doktor di University of Wisconsin, Amerika Serikat.

Surat Keputusan (SK) guru besar Noor Endah sudah turun setahun lalu, tepatnya Juli 2001. Sedang SK guru besar Indrasurya baru turun Agustus 2002 ini.

Memang Indrasurya sudah mengajukan guru besar sejak 1994 namun sebelum berkas pengajuan dikirim ke Jakarta, ruang Administrasi Rektorat ITS (sekarang Plasa Dr Angka) kebakaran. Tak ayal tumpukan berkas pengajuan Indrasurya ikut ludes.

"Saya mengajukan lagi, setahun kemudian istri saya menyusul. Eh, ternyata turunnya SK guru besar lebih dulu istri saya. Mungkin karena kurang wiridan (doa) atau sudah tapi wiridan saya kurang panjang," terang alumni SMU St Louis I Surabaya ini.

Pasutri ini sekarang juga sama-sama menjabat di FTSP ITS. Indrasurya sebagai Ketua Jurusan Sipil sedang istrinya menjabat Kepala Program S1 Teknik Sipil. Meski statusnya suami istri, saat di kantor keduanya sepakat sebagai kolega.

"Engkel-engkelan soal pendapat sudah biasa di kantor, tapi di rumah kembali sebagai suami istri," terang Indrasurya.

Noor Endah membenarkan suaminya. Menurut wanita satu anak ini, antara pukul 07.30 – 17.00 wib, dia berlaku sebagai dirinya sendiri selaku ilmuwan. "Kalau nggak demikian, kapan saya bisa maju," tutur wanita lulusan SMUN I Sidoarjo ini. (pri)

Berita Terkait